Ahad, 25 Mac 2012

Ilmu Hizib (Segitiga Bermuda 7/13)

SEGITIGA BERMUDA: KOTA2 JIN, KOTA2 MAKHLUK2 LAIN, KAWASAN2 LAUTAN GANAS, PINTU2 GERBANG DIMENSI DAN PULAU2 TIDAK BERPENGHUNI?
[Part 7 of 13]


Di dalam posting Part 6 yang lalu anda telah dihidangkan tentang beberapa perkara yang jarang diperkatakan di kalangan orang2 biasa iaitu ilmu2 Hizib, konsep saling memerlukan di antara “ada” dan “tiada” untuk membentuk kewujudan serta eksperimen mental bagi membayangkan sejauh mana kita memerlukan deria penglihatan dan pendengaran kita di dalam memahami makna tentang sesuatu itu.

Baiklah... begini cerita (yang telah diringkaskan) tentang pulau kelima di dalam Segitiga Bermuda ini.

Suatu masa dahulu, ada seorang manusia telah sampai ke pulau kelima ini. Dia adalah orang ke-7 dan kalau tak silap yang terakhir sampai ke pulau kelima ini. Lepas dia ni, takder lagi la orang pernah dapat sampai ke pulau ini. Dia bernama Ricardo Francais Burton. Percaya atau pun tidak, walaupun dia menyembah tuhan yang satu... dia ni diiktiraf sebagai salah seorang ilmuan yang terulung dan teragung di kalangan ketua2 freemason dan illuminati. Malah, geng2 jahat ni dok la buat cerita yang dia ni adalah salah seorang ahli kumpulan jahat mereka. Mengapa yer?

Dia dikatakan lahir pada tanggal 19hb Mac 1821 dan mati pada tanggal 20hb Oktober 1890 pada umur 69 tahun. Sebenarnya identiti dia ni serta tarikh lahir dan tarikh kematian dia hanyalah direka-reka bagi menyorokkan maklumat dan kisah yang sebenar.

Nama sebenar dia ni ialah Sianmun Herhorr. Dia seorang Raja berstatus Firaun yang memerintah di Mesir selama 7 tahun semenjak 1081 B.C. hingga 1074 B.C. Tempoh dia memerintah adalah agak pendek kerana dia dikatakan hilang pada penghujung 1074 B.C. Sepanjang pemerintahan dia, Mesir mengalami suasana yang amat2 tidak aman kerana banyak sekali berlaku pemberontakan. Ini disebabkan hakikat bahawa Sianmun Herhorr bukanlah berdarah diRaja Firaun. Dia hanyalah Ketua Paderi (High Priest) bagi Kuil Amun di Thebes. Kalau nak cerita lagi macam mana dia boleh jadi Raja... memang menarik... tapi panjang la pulak. Untuk itu, kita terus sahaja la loncat ke “timeline” di mana tiba2 Sianmun Herhorr menghilangkan diri daripada tanah Mesir.

Al-kisah tentang Sianmun Herhorr ni... dia seorang yang amat luar biasa. Dia diizinkan Allah panjang umur. Silap2 dia masih hidup lagi pada hari ini. Sekiranya dia masih hidup lagi sekarang ini... harap2 nya dia mempunyai FB dan membaca secebis kisah hidupnya sendiri di ruangan album NWO dalam FB saya yang tidak seberapa ini.

Dia boleh menulis dan bertutur lebih daripada 70 bahasa termasuklah Arab Qibti, Hebrew, Sanskrit hinggalah sampai ke bahasa2 lain di Afrika, Eropah, Asia dan Nusantara. Entah2 bahasa Melayu pun dia boleh jugak agaknya :P Daripada segi ilmu pula, dia memang fasih segala cabang ilmu sains dan astronomi. Dia juga amat2 fasih dengan pelbagai ilmu halus dan ilmu kasar.

Semenjak dia menghilangkan diri pada 1074 B.C. dia telah merantau ke merata2 ceruk dunia. Dikatakan dia pernah bertemu Dajjal beberapa kali dan kehebatannya diakui sendiri oleh Dajjal sebagai setaraf dengan Dajjal sendiri. Cerita tentang pengalaman dia merantau memang seronok sekali dibaca tetapi sayang ceritanya tidak pernah dibukukan. Saya pun hanya mendengarnya secara lisan daripada seseorang yang saya temui tidak lama dahulu di lobi hotel Sheraton Kuala Lumpur di sebelah Jalan Dooraisamy (Jalan Maksiat nih :P).

Dipermudahkan cerita, setelah mengembara ke segala ceruk rantau di dunia ni, Sianmun Herhorr telah dijumpakan Allah dengan seorang gembala kambing di Semenanjung Hijaz (semenjak dikuasai oleh geng2 Saud... Semenanjung Hijaz kini dikenali dengan nama Arab Saudi). Sianmun Herhorr telah dikejutkan dengan begitu hebat sekali di mana dia tidak pernah bertemu lagi dengan seseorang yang lebih hebat daripada Dajjal dan dia sendiri. Maka kepada gembala kambing ini ditanyakan olehnya... “Wahai gembala kambing, mahukah kau memberitahu aku di mana kamu perolehi pengetahuan dan ilmu yang begitu hebat ini?” Gembala kambing itu pun menjawab... “Sudah tentu aku boleh memberitahu kau. Cuma aku tak pasti sama ada kau sanggup atau tidak untuk pergi ke sana. Aku mempelajari apa yang aku tahu ini daripada penduduk2 di sebuah pulau. Di sana, mereka mengamalkan ilmu2 Hizib dan taat sekali mengabadikan diri mereka kepada Allah”.

Setelah memahami tentang lokasi pulau ini, Sianmun Herhorr tidak berlengah2 lagi. Segeralah dia bergerak menuju ke pulau kelima dalam Segitiga Bermuda ini. Apabila sampai sahaja di pulau ini dia terkejut kerana tidak nampak sesiapa pun. Maka dia mula menjelajah ke seluruh pulau mencari penghuninya namun tiada sesiapa yang ditemuinya. Oleh kerana kepenatan, dia pun tertidur. Alangkah terkejutnya apabila dia bangun, dia tidak dapat melihat (yer la... tak dapat melihat maknanya jadik buta la tu). Anehnya, sepanjang masa dia buta teraba2 ini, dia sentiasa mendapat makanan dan minuman tersedia apabila tiba masanya dia lapar atau pun haus. Diam tak diam, telah 10 tahun lamanya dia buta. Tidak cukup dengan itu, selepas 10 tahun... dia mula hilang pendengaran a.k.a. pekak. Namun dia amat sabar sekali. Masa bergerak pantas sehingga sedar2 sahaja... dia telah pun melalui hidup sebagai seorang yang buta selama 20 tahun dan pekak selama 10 tahun.

Sepanjang 20 tahun ini, Sianmun Herhorr sedar yang segala2 ilmu yang dia tahu dan mahir langsung tidak dapat membantunya di pulau ini. Dia buta dan pekak terlalu lama sehinggakan dia lupa bagaimana rupanya warna dan apakah itu bunyi.

Suatu hari... dia pun berdoa... “Wahai tuhan yang aku tahu wujud tapi aku tidak mengenali Mu, pulangkanlah penglihatan dan pendengaran ku. Nescaya aku akan keluar daripada pulau ini dan menjadi hamba Mu yang berdakwah dan mengajar kepada orang ramai tentang segala kebesaran ilmu2 Mu”. Tidak semena2... terdengarlah dia akan suara. Alangkah nikmatnya mendengar bunyi setelah sekian lama menjadi pekak. Suara itu berbunyi... “Amalkanlah Hizib... nescaya engkau akan pulih menjadi orang yang melihat dan mendengar semula. Fahamkanlah mengapa perlu ada dan tiada itu serentak untuk suatu kewujudan. Tidaklah sama sesuatu yang wujud dan tidak wujud”. Kemudian dia tidak mendengarkan apa2 lagi.

Puas Sianmun Herhorr memikirkan... apa la Hizib ni? Apa la halnya dengan ada dan tidak ada supaya timbul kewujudan? Walapun masih tidak bertemu jawapannya... dia masih tenang dan tidak putus harapan. Kemudian selama 10 tahun lagilah dia bersabar menjadi buta dan pekak. Namun kali ini, ada perbezaan. Selama 10 tahun kali ini, dia tidak henti2 mengarang segala macam ayat2 yang indah2 dan baik2 dalam berbagai2 jenis bahasa di dalam fikirannya untuk memuji tuhan yang dia tahu wujud tetapi tidak mengenaliNYA. Genap 10 tahun... dia mendengar sekali lagi suara yang sama yang dia pernah dengari dulu. Suara itu berbunyi... “Ya... apa yang kau tidak putus2 lakukan selama 10 tahun kebelakangan ini... itulah Hizib”. Habis sahaja suara itu berkumandang... Sianmun Herhorr segera mendapat semula penglihatan dan pendengarannya”. Namun apabila dia meninjau keadaan sekelilingnya... dia sedar yang dia kini tidak lagi berada di pulau kelima Segitiga Bermuda. Dia sedar, dia kini berada di tanah suci Mekah.

Pada hari ini nama Sianmun Herhorr telah dilupakan oleh kebanyakan orang. Dia lebih dikenali dengan nama Sir Ricardo Francais Burton dengan ratusan buku2 ilmiah seluruh dunia yang telah dia telah terjemahkan ke dalam bahasa Inggeris seperti “Hikayat Seribu Satu Malam (Arabian Nights)” dan “Kitab Karmasutra (The Book of Karmasutra)”.

Wallahualam.

7 ulasan:

  1. nak tau sape dia pengembala kambing tu???? boleh x bagitau apa FB tuan Ajaque Rahman???? TQ...

    BalasPadam
  2. best, harap lepas ni tuan blog tulis panjang2 lagi, tak puas baca. contoh macam pengalaman merantau siamun herhorr ni. best betul jadi manusia immortal.

    BalasPadam
  3. bismillah.. macam Nabi Khidir A.S ada jugak yer cerita awal tu.. Tapi ada perbezaan aedikit yg mana Nabi Khidir setahu saya dia tak pernah menjadi raja.. Wallahuallam..

    BalasPadam
  4. Ini yg saya jumpa berkenaan orang itu dalam google search:

    “The more I study religions the more I am convinced that man never worshiped anything but himself.”

    – Sir Richard Francis Burton

    mungkin orang yg lain???

    BalasPadam
  5. apakah mksud ilmu hizib itu suara hati. xde pd zahir tp ia wujud.

    BalasPadam
  6. adakah pengembala kambing itu khidir?

    BalasPadam